Kabupaten Blitar Krisis Pemanjat Nira Kelapa

Salah satu pemanjat nira kelapa di Blitar yang masih eksis.(Foto : Aunur Rofiq/BlitarTIMES)
Salah satu pemanjat nira kelapa di Blitar yang masih eksis.(Foto : Aunur Rofiq/BlitarTIMES)

JATIMTIMES, BLITAR – Gula kelapa adalah gula yang dibuat dari bahan nira kelapa yang disebut-sebut lebih bergizi dan mempunyai indeks glikemik yang lebih rendah dibandingkan gula pasir yang terbuat dari tebu.

Gula kelapa juga disebut gula aren kelapa. Gula kelapa dibuat dari getah, yang merupakan cairan manis dari tanaman kelapa.

Gula kelapa sering disalah artikan dengan Gula Aren, yang mirip namun dibuat dari tipe pohon palem yang berbeda.

Kabupaten Blitar bagian utara sejak jaman kuno dikenal sebagai penghasil gula kelapa terbesar di wilayah eks Karesidenan Kediri.

Salah satu wilayah penghasil gula kelapa terbaik di Blitar adalah Desa Ngoran, Kecamatan Nglegok, Kabupaten Blitar.

Dulu di Desa Ngoran cukup terkenal karena mayoritas warganya merupakan petani gula kelapa. Namun dewasa ini petani gula kelapa di Desa Ngoran semakin berkurang.

Saat ini hanya puluhan warga saja yang tetap menekuni usaha pembuatan gula kelapa yang terkenal berwarna coklat kemerahan ini.

Perkembangan dinamika sosial ekonomi masyarakat yang pesat di Blitar utara banyak mempengaruhi perkembangan gula nya orang jawa ini.

“Saat ini tak banyak lagi orang membuat gula kelapa karena sulitnya mencari pemanjat nira kelapa atau orang jawa menyebutnya tukang nderes,” kata Sri Rahayu (58), salah satu warga Desa Ngoran, Rabu (30/11/2016).

Menurut Sri yang sudah puluhan tahun membuat gula kelapa, saat ini banyak pemanjat nira kelapa yang beralih profesi menjadi penambang pasir karena hasilnya lebih banyak dan  menjanjikan.

Ini karena Blitar utara yang  dialiri sungai lahar Gunung Kelud menjadi sentra utama pertambangan pasir di wilayah Eks Karesidenan Kediri usai Gunung Kelud meletus beberapa tahun yang lalu.

Begitu pula, mencari tukang nderes juga sulitnya bukan main, karena banyak anak muda yang tak berminat menjalankan profesi ini. kondisi ini menurut Sri, terjadi di seluruh wilayah Blitar.

“Profesi tukang nderes tak lagi diminati karena resikonya yang sangat besar, setiap hari memanjat pohon yang tinggi. Apabila hujan deras banyak yang tak berani kerja karena resikonya nyawa,” jelasnya.

Ibu dua anak ini mengaku sekitar lima tahun yang lalu pernah memiliki 3 pemanjat nira kelapa. Kini ia hanya memiliki satu orang pemanjat. Agar usaha perekonomiannya tetap jalan system kerja pun dirubah agar tetap bisa sama-sama hidup.

“Sistem kerjanya bagi hasil karena kami tidak bisa memanjat sendiri, jika dulu 10 hari hasil nira kelapa untuk saya dan 10 hari untuk mereka, kini dirubah, pemanjat 10 hari hasil nira kelapa untuk pemanjat dan 8 hari hasilnya untuk saya.

Itupun saya masih memfasilitasi alat produksi seperti komplong, tali raffia, obat dan tambang. Kami mengalah agar tukang nderes ini merasa nyaman,” jelasnya.

Dijelaskannya, semakin langkanya profesi pemanjat nira kepala ini  membuat banyak warga meninggalkan usaha memproduksi gula kelapa.

Meski begitu ia meyakinkan diri apapun kondisinya akan tetap bertahan, karena hanya itulah yang menghidupinya selama puluhan tahun, terlebih setelah suaminya meninggal dunia beberapa tahun yang lalu.

Untuk saat ini disaat harga gula menembus angka Rp.13.800, Sri mengaku masih bisa untung cukup lumayan. Dalam waktu 3 hari ia masih bisa memproduksi 24 kilo gula kelapa. (*)

Pewarta : Aunur Rofiq
Editor : Heryanto
Publisher : Abdul Rahman
Sumber : Blitar TIMES
  • Mantan Guru Ini Sulap Rumahnya Jadi Budidaya Tanaman Hidroponik

    Tidak adanya lahan tak membuat Dodi Supriyatno patah arang untuk berinovasi. Pria 49 tahun warga Desa Condro, tepatnya depan Koramil Kecamatan Pasirian, itu mampu menyulap lantai dua rumahnya menjadi tempat budidaya tanaman hidroponik.

  • 19 TKW/TKI Ilegal Digagalkan di Depan Mapolsek Srono

    Sedikitnya 19 orang calon TKW/TKI ilegal, Selasa (20/2/18) pukul 21.00 WIB, berhasil digagalkan dan diamankan tim Resmob Wilayah Selatan Polres Banyuwangi yang dibantu anggota Polsek Srono Aiptu Agus Robert dan Aiptu Salman. Para calon TKW/TKI gelap terse

  • Kapten Persebaya Sebut Pedro Striker Berkualitas

    Pelatih Persebaya Surabaya Angel Alfredo Vera tidak mau mengambil risiko akan terkurasnya stamina pemain saat tampil di turnamen Piala Gubernur Kalimantan Timur 2018. Apalagi, turnamen yang berlangsung mulai 23 Februari sampai 4 Maret itu memiliki jadwal

  • Tiga Pejabat Utama Polres Trenggalek Alih Tugas

    Gerbong mutasi pejabat utama Polres Trenggalek kembali bergerak. Sejumlah perwira menjalani alih tugas. Kompol Mukalam SH yang sebelumnya menjabat sebagai kabagops dimutasi ke Polres Tulungagung sebagai kapolsek Tulungagung Kota. Mukalam digantikan AKP H

  • Viral, Bocah Yatim Piatu Kurang Gizi Asal Ngantang Diasuh Kakek Nenek Renta

    Dua hari ini netizen dibuat sedih dengan postingan pemilik akun Facebook Arif Witanto di grup Info Malang Raya terkait bocah 4 tahun yang hidup tanpa kedua orang tua. Bocah malang berusia empat tahun itu tinggal bersama kakek dan neneknya yang sudah renta

  • Kartu KIS Dinonaktifkan Sepihak, BPJS dan Dinsos Datangi Warga Miskin Tulungagung, Ini Hasilnya

    BPJS Kesehatan Tulungagung turun tangan menanggapi pemberitaan tentang “non-aktif”-nya kepesertaan jaminan kesehatan milik Sulistriani, warga Dusun Kalituri RT 01 RW 02, Desa Waung, Kecamatan Boyolangu, Kabupaten Tulungagung. Hasilnya, BPJS Kesehatan T

  • Selain Ametung dan Ken Arok, Ken Dedes Hampir Menikah dengan Lelaki Asal Dinoyo Ini

    Siapa yang tidak kenal dengan Ken Dedes. Seorang wanita utama atau ardanareswari yang menurunkan trah raja-raja besar di Nusantara. Yakni Singosari, Majapahit hingga Mataram. Tapi, tahukah kita bahwa dalam perjalanannya menjadi seorang perempuan yang m

  • Gandeng Arema, Pendaftar Polinema Meroket

    PT Arema Aremania Bersatu Berprestasi Indonesia (AABBI) kembali melakukan penandatanganan Mou dengan Politeknik Negeri Malang (Polinema), Selasa 20 Februari 2018. Kerja sama dilanjutkan karena banyak hasil positif yang didapat. Salah satunya adalah penin

  • Takut Diancam Bunuh, Seorang Ibu Biarkan Putrinya Jadi Pelampiasan Nafsu Suami

    Seorang ayah di Surabaya tega mencabuli anak tirinya. Bila tak mau melayani permintaan sang ayah, korban diancam bunuh. Pencabulan itu telah dilakukan selama tiga tahun ini.

  • Penyanyi Dewi Gita Kepincut Busana dari Malang

    Industri mode di Kota Malang terus berkembang. Bukan hanya produsen fashion muslimah yang perlu diperhitungkan. Fashion designer asal Bhumi Arema juga tidak berhenti berkreasi.

  • Edan, Tawarkan Seks Bertiga dari Bandung, Dua Anaknya Ikut Diajak

    Unit Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA) Satreskrim Polrestabes Surabaya membongkar praktik nyeleneh dalam berhubungan seksual. Yakni seorang perempuan harus melayani dua orang pria atau biasa disebut three some.

  • Gagal Bertemu Bali United, Ini Curhatan Pelatih dan GM Arema FC

    Arema FC dipastikan gagal bertemu Bali United dalam penyisihan grup A Piala Gubernur Kaltim (PGK) 2018. Itu karena Bali United memilih mundur dari turnamen tersebut. Sebagai gantinya, Singo Edan akan menghadapi PSIS Semarang yang menggantikan Serdadu Trid

Redaksi: redaksi[at]jatimtimes.com

Informasi pemasangan iklan
hubungi : info[at]jatimtimes.com | marketing[at]jatimtimes.com
Top