Gubernur Jatim Khofifah
Gubernur Jatim Khofifah

Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa mendorong seluruh bupati/wali kota serta pelaku industri pariwisata di Jatim untuk meningkatkan perhatian di sektor pariwisata agar Jatim menjadi tujuan utama wisata para wisatawan baik dari dalam maupun luar negeri. 

“Kita semua harus punya tekad dan komitmen yang kuat untuk memajukan sektor pariwisata sesuai potensi daerah masing- masing. Pertama harus ada komitmen kolektif seluruh aparatur di kabupaten/ kota untuk mengembangkan sektor wisata di daerahnya. Kedua koordinasi stakeholder strategis agar terjadi sinergi yang kuat. Ketiga butuh investasi khususnya menyiapkan infrastruktur yang bisa memberikan layanan yang lebih baik, menyenangkan, aman, dan membahagiakan bagi seluruh wisatawan,” tegas Gubernur Khofifah saat membuka East Java Culture and Tourism Award 2019 di Hotel Harris Surabaya, Jumat (7/12) malam.

Gubernur Khofifah mengatakan, beberapa infrastruktur yang harus ditingkatkan diantaranya adalah di Pulau Gili Iyang, yang membutuhkan tambahan dermaga dan kapal cepat. Sebagai akses wisatawan ke lokasi wisata yang terkenal dengan oksigen terbaik kedua di dunia tersebut.

Kemudian, di Gunung Bromo, juga dibutuhkan penambahan fasilitas MCK, khususnya di kawasan penanjakan. Serta pembangunan fasilitas shelter sekaligus musala agar bisa digunakan oleh para wisatawan yang ingin menunaikan ibadah salat subuh, usai mereka menikmati pemandangan sunrise. Serta di tempat-tempat lain kita memiliki potensi yang luar biasa untuk digarap bersama.

"Saya yakin komitmen kepala daerah pasti sama ingin memajukan daerahnya dan mensejahterakan masyarakatnya lewat sektor pariwisata. Karena sektor ini dapat membangkitkan beberapa sektor ekonomi lainnya yang bersentuhan langsung dengan peningkatan kesejahteraan masyarakat," beber Khofifah.

Pentingnya membangun infrastruktur pariwisata, imbuh Khofifah, karena salah satu pekerjaan rumah (PR) Jatim adalah bagaimana para wisatawan yang datang bisa tinggal lebih lama di Jatim dan punya pilihan destinasi wisata tambahan . Misalnya gunung plus budaya, pantai plus budaya, dan sebagainya. Inilah pentingnya sinergitas antar daerah dan antar pelaku industri pariwisata serta budayawan dan seniman. 

“Jadi, kita harus bisa menyiapkan daya tarik kunjungan wisata untuk tinggal lebih lama di Jawa Timur. Khususnya bagi wisatawan Eropa yang rata- rata menghabiskan waktu 14 hari di Indonesia; yaitu 2 hari di Borobudur, 2 hari di Jawa Timur, 10 hari di Bali. Kita upayakan mereka bisa tinggal di Jatim lebih lama, misalnya dari dua hari menjadi 4 hari, mereka ke Bromo plus Malang, ke kawah Ijen plus pantai dan seterusnya,” katanya.

"Jawa Timur ini dianugerahi Allah tempat-tempat wisata yang luar biasa, bahkan termasuk langka di dunia. Diantaranya adalah wisata api biru atau blue fire di kawah Gunung Ijen yang hanya ada dua di dunia, salah satunya di Kawah Ijen. Begitu pula oksigen terbaik di dunia hanya ada dua, salah satunya di Gili Iyang Sumenep. 

Pantai yang sangat indah di Pacitan serta ada sungai Maroon di Pacitan yang persis sungai Amazon, di Banyuwangi dan Malang Raya apalagi, begitu daerah lainnya. Semua obyek wisata tersebut merupakan tempat-tempat terbaik yang ada di Indonesia bahkan di dunia," lanjut Khofifah kembali.

Selain penambahan infrastruktur dan tenaga terampil, gubernur yang pernah menjabat sebagai Menteri Sosial RI ini juga mendorong para bupati/wali kota untuk mengembangkan wisata budaya. Sehingga, setelah wisatawan menikmati obyek wisata alam, mereka bisa tinggal lebih lama untuk menikmati suguhan wisata budaya, misalnya festival budaya, teater atau tari tradisional.

“Sebagian besar pasti pernah menonton pertunjukan Broadway, sebuah tontonan yang tiap malam dipertunjukkan tetapi bisa berjalan sampai belasan tahun, dan selalu penuh dengan harga tiket yang tidak murah. Hari ini kita butuh tenaga terampil, kreatif dengan teknogi pertunjukan yang modern, kita harus sudah menyiapkan suguhan budaya semacam Broadway di New York untuk kita tampilkan di Jawa Timur. Kita punya sejarah kerajaan besar seperti kerajaan Majapahit dan sebagainya yang bisa menjadi sumber referensi cerita. Mensinergikan wisata alam dan budaya, bisa dikemas untuk dipromosikan menjadi gravitasi wisata baik nasional maupun internasional,” tegasnya.

Orang nomor satu di Jatim ini optimis, upaya-upaya tersebut bisa terwujud, asalkan seluruh kepala daerah, pelaku dunia industri pariwisata, akademisi, budayawan dan seniman, memiliki komitmen yang kuat untuk membangun dan mempromosikan pariwisata di Jatim. Ditambah lagi, dengan penyiapan tenaga terampil dan teknologi modern untuk memaksimalkan pelayanan wisata kita .

“Saya rasa ini akan menjadi sinergitas yang luar biasa. Ditambah dengan komitmen para bupati/ wali kota saya rasa Insyaallah Jawa Timur bisa,” pungkasnya.