Bupati Salwa Diminta Berdamai, Tim Kuasa Hukum: Ahmad Dhafir yang Harusnya Minta Maaf  | Jatim TIMES
penjaringan-bakal-calon-jatimtimes099330c15d1b4323.jpg

Bupati Salwa Diminta Berdamai, Tim Kuasa Hukum: Ahmad Dhafir yang Harusnya Minta Maaf 

Sep 22, 2022 19:58
Kuasa Hukum Bupati Salwa Arifin, Husnus Sidqi (Kanan). (Foto: Abror Rosi/JatimTimes)
Kuasa Hukum Bupati Salwa Arifin, Husnus Sidqi (Kanan). (Foto: Abror Rosi/JatimTimes)

JATIMTIMES - Tim Kuasa Hukum Bupati Bondowoso Salwa Arifin menyayangkan lantaran kepolisian Bondowoso menemui Bupati tanpa sepengetahuan penasehat hukum. 

Pihak kepolisian menemui Bupati Salwa Arifin melalui Forkopimda untuk meminta segera menyelesaikan atau berdamai atas aduannya terhadap Ketua DPRD Ahmad Dhafir. Yang dikonsepkan berdamai minggu depan. 

Baca Juga : Dipanggil Timnas Indonesia, Striker Arema FC M Rafli Diragukan

"Atas sikap Forkopimda yang menurut kami ada ketidakadilan terhadap pelapor," ungkap Kuasa Hukum Bupati Salwa Arifin, Husnus Sidqi, Kamis (22/9/2022). 

Ia mengatakan, pihaknya merasa ditekan. Mengapa pelapor yang diminta berdamai, tanpa ada permintaan maaf dari pihak terlapor. 

"Sehingga kesepakatan yang Bupati merasa tertekan, jika hanya sepihak. Jika ada permintaan maaf, maka ini bisa diselesaikan secara kekeluargaan," urainya. 

Diberitakan sebelumnya, Tim Kuasa Hukum Bupati Salwa Arifin mempertanyakan progress laporan pencemaran nama baik dengan terlapor Ketua DPRD Ahmad Dhafir. 

Pasalnya, hingga memasuki enam bulan ini laporan tersebut masih berada di tahap penyelidikan di Polres Bondowoso. 

Bupati Salwa Arifin akhirnya mengadukan Ketua DPRD yang sekaligus merupakan Ketua DPC PKB Bondowoso ke Mapolres Bondowoso, Sabtu (12/3/2022).

Baca Juga : Mayat Balita yang Ditemukan di Sungai Jombang Terdapat Luka Robek

Aduan dilayangkan setelah ultimatum 2×24 jam yang disampaikan melalui Sekretaris Jenderal DPC PPP Bondowoso, Barri Sahlawi Zain, tetapi tak diindahkan oleh Ahmad Dhafir.

Yakni perihal pernyataan Ahmad Dhafir tentang dugaan jual beli jabatan di Pemerintah Daerah. Pernyataan itu ramai di media sosial.

Menurut Sahlawi, pihaknya mengadukan Ahmad Dhafir dengan dugaan pencemaran nama baik dan penyebaran berita bohong.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari JatimTIMES.com. Mari bergabung di Grup Telegram , caranya klik link Telegram JatimTIMES, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.
Topik
Berita Bondowoso JATIMTIMES

Berita Lainnya